Dikuasakan oleh Blogger.

IHTIRAM 14

              Setiap kali tiba bulan Ramadhan akan diadakan sebuah program yang dinamakan Ihya Tarbawi Ramadhan (IHTIRAM). Begitu juga dengan Ramadhan tahun ini. Pelbagai aktiviti menarik yang telah disusun.

 Badan Kebajikan Mahasiswa/wi Islam Pahang sesi 13/14 telah menyusun program IHTIRAM 14 dengan jayanya. Dimulai dengan perasmian program, aktiviti-aktiviti yang telah dijalankan sehinggalah majlis penutup.

Pada 30 Jun 2014, perasmian program IHTIRAM 14.Perasmian ini dirasmikan oleh BP PMRAM Saudara Amar Arif bin Po'aad,Lajnah Penerangan dan Penerbitan PMRAM.

Ustaz Amar Arif b.Po'aad sedang merasmikan program IHTIRAM 14 BKMIP

Penyampaian cenderahati oleh Ustaz Mohd Hoiri bin Mohd Morni ,YDP BKMIP sessi 13/14
kepada perasmi.



Al Fadhil Ustaz Muhamad Hakimi bin Husain sedang memberi penerangan tentang tahnik dan aqiqah di Bengkel Tahnik dan Aqiqah


Sekitar Bengkel Tahnik dan Aqiqah... 

Pengarah IHTIRAM 14 Ustaz Rozaimy menyampaikan cenderahati kepada Ustaz Muhamad Hakimi





Peserta sedang membuat praktikal tentang pengurusan jenazah..








Senarai aktiviti-aktiviti  sepanjang program Ihtiram 14 BKMIP

3 Julai - Bengkel Tahnik dan Aqiqah
5 Julai - Kursus Percussion Akhawat
7 Julai - Kursus Pengurusan Jenazah
10 Julai - Kursus Adobe Photoshop
11 Julai -Diskusi Kitab Adab Pertunangan dan Perkahwinan (Kuliah Dhuha Akhawat)
13 Julai - Kursus  Sony Vegas Pro
17 Julai -  Iftar Jamaie dan Talk Show  tentang Ramadhan di Gaza
25 Julai - Ribat Ramadhan
27 Julai - Penutup IHTIRAM 14
Sepanjang Ramadhan - Tadarus Al-Quran

Semoga Ramadhan kali ini menjadi Ramadhan yang terbaik dari tahun-tahun yang lepas.

'Belajar dan beramal'

'Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan'







Bila “media” berkuasa !

                Bila “media” berkuasa !


   Rata-rata manusia pasti tahu apa yang dimaksudkan dengan media. Malah yang menghubungkan seseorang dengan seseorang yang lain juga menggunakan media yang dipanggil sebagai media elektronik. Apakah yang dimaksudkan dengan media elektronik? Media elektronik adalah suatu alat dalam menyampaikan pesanan atau maklumat dari suatu sumber kepada orang lain melalui alat-alat komunikasi seperti telefon,komputer riba,radio dan televisyen. Sebagaimana yang kita tahu, pasti ada unsur positif dan unsur negatif dalam sesuatu media itu sendiri. Persoalannya, sejauh mana manusia menjadikan media elektronik sebagai alat untuk faedah diri,masyarakat dan negara?

  Penggunaan sesuatu media elektronik itu sebenarnya bergantung pada setiap “jiwa” yang menggunakannya. Pada zaman “serba moden” ini, konsep media boleh dikatakan semakin meluas malah penggunanya bukan sahaja daripada kalangan remaja bahkan kanak-kanak dan orang tua juga sudah menjadi golongan pengguna yang boleh dikatakan aktif. Nah ! Begitu besarnya pengaruh dan kuasa media dalam mempengaruhi pemikiran manusia sehingga ada yag menjadikan media sebagai raja dalam kehidupannya.

  Tidak mustahil semakin hari semakin banyak aplikasi yang diwujudkan seperti facebook,whatsapp,wechat,instagram,telegram,twitter dan lain-lain kerana apa? Kerana media itu seolah-olah menjadi “santapan” bagi setiap manusia yang wujud pada hari ini. Penggunaan ini jika tidak dikawal pasti akan mendatangkan unsur negatif yang lebih besar berbanding dengan unsur positif.

 Antara unsur negatif yang boleh kita lihat bilamana kita leka menggunakannya adalah secara sedar ataupun tidak, berlakunya ikhtilat secara tidak syar’ie. Yang mana berhubungnya lelaki dan wanita yang bukan mahram tanpa wujudnya hal yang penting. Mungkin sesetengah orang menganggap ikhtilat itu cuma sesuatu yang remeh malah hanya dipandang enteng atau lebih tepat, dengan “sebelah mata”. Sedangkan berkali-kali kita mendengar firman Allah Taala dalam Surah Al-Israa’ ayat 32 “Dan janganlah kamu mendekati zina...”. Maka sewajarnya kita tidak menjadikan media itu sebagai sesuatu yang membawa kita kepada zina dan juga kemurkaan Allah Taala.
 
 
 
 
  Selain itu, ada yang menggunakan media sehingga lalai dan gagal dalam menunaikan solat kerana bermain “game”. Jikalau difikirkan semula,betapa lemahnya kita dalam menangkis penarikan media yang mana kalau dilihat, media itu hanya sekecil cuma. Satu kerugian pada diri kita hari ini, apabila hanya membiarkan sifat mazmumah semakin menular dalam diri kita tanpa kita dapat ataupun mahu mengubahnya. Lihat sejenak, firman Allah Taala dalam surah Ar-Ra’d ayat 11 “ ...sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum itu sebelum mereka mengubah diri mereka sendiri..”. Sesungguhnya apa yang Allah katakan benar. Perubahan harus dimulai daripada sekarang ! Tinggalkan permainan dunia,dan solatlah di awal waktu.

  Sabda Rasulullah S.A.W, “Dunia adalah sesuatu yang segar dan manis,Allah melantik kamu sebagai khalifah untuk melihat sejauh mana kamu boleh lakukan. Takutilah fitnah yang ada pada dunia dan takutilah fitnah yang ada pada wanita. Sesungguhnya fitnah pertama bagi Bani Israel ialah wanita”.(hadis riwayat muslim:4925). Pengajaran yang terkandung dalam hadis tersebut sudah jelas dan terang. Sesungguhnya wanita itu adalah fitnah bagi kaum lelaki,tetapi pada zaman sekarang,berapa ramai wanita yang sudah mula berani “menonjolkan” dirinya dengan gaya-gaya yang menggoda dalam media sosial. Kata Al Habib Umar bin Hafidz, “wanita muslimah yang memperlihatkan kecantikannya dalam laman sosial itu sama saja ia menjual dirinya”. Wahai wanita, jagalah maruahmu,auratmu. Sesungguhnya seindah perhiasan dunia adalah wanita solehah.

  Seperti mana yang kita tahu, kebanyakan media diasaskan oleh musuh kita sendiri iaitu Yahudi. Maka, janganlah kita menjayakan “permainan” atau matlamat  Yahudi dalam menghancurkan Islam. Oleh itu,jadikanlah media itu sebagai wasilah dalam menyebarkan dakwah, contohnya melalui penulisan di dalam blog ataupun menulis status-status yang dapat memberi manfaat dan menambahkan ilmu buat diri kita dan orang lain sama ada di facebook ataupun media sosial yang lain. Jangan biarkan dakwah itu terus “hanyut” disebabkan kelalaian dan keasyikan diri kita dalam melayani media sosial. Kita harus “cerdik” dalam menggunakan media sosial dan media elektronik yang mana kalau kita lihat dari aspek positif, ia dapat menjadi  medan yang terbaik untuk kita mencari,mengumpul,menyebar berkenaan dengan ilmu dan maklumat lain. 
   


"Belajar dan Beramal"

"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"


Disediakan oleh :
 Unit Biah Solehah
Badan Kebajikan Mahasiswa/wi Islam Pahang sesi 13/14



Rehlah mahasiswa/wi baru 2013



Pada 21 Jun 2014 , Badan Perhubungan, Sambutan dan Rehlah dengan kerjasama  Badan Dakwah telah mengadakan rehlah ke Ain Sukhnah.Program ini dianjurkan atas nama Muzakarah berkelompok.Seramai 39 orang mahasiswa Tahun satu dan 12 orang pimpinan JKT BKMIP yang terlibat.

Objektif program ini adalah untuk mengeratkan lagi hubungan antara ahli dan pimpinan disamping merealisasikan salah satu pembawaan BKMIP iaitu kesatuan.

Di samping itu , pada hari yang sama Unit Perhubungan ,Sambutan dan Rehlah juga telah menganjurkan rehlah akhawat mahasiswi baru 2013 . Seramai 26 orang telah menyertai rehlah tersebut bersama 4 orang musyrif. Antara tempat-tempat yang dilawati maqam - maqam sekitar kaherah dan Qol'ah Solahuddin Al-Ayyubi. Mereka bertolak pergi sekitar pukul 8.45 pagi dan bertolak pulang semula pada pukul 3.30 petang.

Objektif untuk rehlah ini pula adalah untuk mengetahui sejarah-sejarah para aulia' terdahulu dan mengambil ibrah darinya dan seterusnya untuk mengeratkan silaturrahim antara satu sama lain.

Program ini mendapat sambutan yang baik samada dari ikhwah ataupun akhawat.

'Belajar dan beramal'

" Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"


Rehlah di Ain Sukhnah

REJAB & SYAABAN

REJAB KEMBALI LAGI

“Ya Allah berilah kami keberkatan kepada Rejab dan Sya’ban dan jadikanlah kami berjumpa dengan Ramadhan.”Amin Ya Rabb

Rejab datang lagi, dan kerap kali perbincangan mengenai menambahkan amalan-amalan dalam bulan Rejab menjadi perdebatan dan kerap kali amalan puasa di bulan rejab dipertikaikan.
Benarkah bulan Rejab tidak ada keistimewaannya berbanding bulan-bulan lain dan mengatakannya mempunyai kelebihan akan jatuh sesat?

Firman Allah:Sesungguhnya bilangan bulan-bulan disisi allah ialah dua belas bulan ketentuan Allah (di Luh mahfuz) pada hari dia menjadikan langit-langit dan bumi,antaranya empat bulan haram.Itulah agama yang lurus,maka jangan kamu menzalimi diri kamu di dalamnya(bulan-bulan tersebut).Perangilah orang-orang kafir keseluruhannya sebagaimana mereka memerangi kamu keseluruhannya.Ketahuilah sesungguhnya Allah bersama-sama orang-orang yang bertakwa.”

Menurut Imam al-Razi maksud al haram(samada bulan haram atau tempat haram)ialah maksiat padanya dibalas dengan balasan yang lebih berat,dan ketaatan dibalas dengan pahala yang lebih besar.Manakala Imam al-Qurtubi menjelaskan Allah Taala mengkhususkan empat bulan dengan menyebutnya,dan melarang kezaliman dilakukan di dalam bulan-bulan ini adalah untuk memuliakan (bulan-bulan ini),walaupon kezaliman tersebut sememangnya dilarang setiap masa.

Subhanallah,Maha Suci Allah SWT ,penerangan oleh ulama-ulama menjelaskan bahawa menganggap amalan-amalan yang dilakukan lebih besar pahalanya dan bukanlah bid’ah.Allah meletakkan sebagai bulan istimewa, ia menunjukkan satu motivasi supaya umat islam  menambah amalan di bulan ini bersesuaian pahalanya berlipat kali ganda.

Sesungguhnya puasa sunat adalah digalakkan kerana ianya ketaatan yang Allah SWT dan Rasulnya menyukainya lebih-lebih lagi dalam bulan haram.Makruh berpuasa berterusan iatu berpuasa setahun selain hari raya kepada sesiapa yang ditakuti mendapat mudarat,atau menyebabkan hak yang wajib atau sunat terabai(kitab Riyadh al-Salihin)

Penerangan para ulama jelas menunjukkan bahawa menganggap bulan rejab sebagai bulan yang istimewa tidak ada cacat celanya berdasarkan al-Quran dan sunnah.Bahkan menganggap amalan-amalan yang dilakukan lebih besar  pahalanya juga adalah bersesuai dengan penafsiran ayat di atas dan bukanlah dari perbuatan bid’ah. Apabila Allah meletakkan sebagai bulan istimewa,ia muenunjukkan satu motivasi supaya umat islam menambahkan amalan dalam bulan ini bersesuaian pahalanya dilipatkali gandakan.Persoalan menambah amalan dalam bulan Rejab dan persoalan berpuasa padanya adalah permasalahan furu(cabang dalam agama).Ia tidak akan menjadikan seseorang itu sesat jika menolak atau menerimanya.Tidaklah dilarang atau disunatkan berpuasa rejab ‘kerana bulannya’,manakala puasa Rejab adalah sama hukum sunat dengan bulan-bulan yang lain sebaliknya digalakkan.Dalam sunan Abi Daud,Rasullallah SAW menggalakkan puasa pada bulan-bulan haram dan rejab adalah diantaranya.

Sempena kedatangan Ramadhan yang semakin hampir ini marilah kita motivasikan diri dengan menambah amalan-amalan.Selain itu marilah kita sama-sama memperbanyakkan amalan lain seperti solat sunat,sedekah dan sebagainya.Semoga kita sentiasa berada di dalam redha ilahi.





BULAN SYAABAN

Setelah bulan Rejab berlalu kini tiba pula bulan Syaaban,dimana terdapat juga keistimewaan tersendiri. Bulan ini juga adalah salah satu bulan yang diagungkan dalam Islam. Pada bulan Syaaban ini juga kita juga digalakkan untuk berpuasa .

Antara kelebihan berpuasa di bulan Syaaban adalah:

1.       Menurut Imam Nawawi,pada hari nisfu Sya’aban ( Hari ke lima belas) tahun kedua Hijriyah,telah berlaku pertukaran kiblat umat Islam iaitu dari Masjid Al-Aqsa ke Ka’abah di Masjid Al-Haram.

2.       Berlakunya peperangan Bani Mustalik pada tahun kelima Hijrah. Kemenangan berpihak kepada Islam dan terjadinya perang Badar yang terakhir pada tahun keempat Hijrah.

3.       Bulan Syaaban adalah bulan dimana amalan hamba diangkat kepada Allah swt, bulan dimana merahmati orang yang memohon kerahmatan dan mengampuni dosa orang yang memohon keampunan.

Usamah bin Zaid ada berkata bahawa Nabi Saw telah ditanya oleh seorang sahabat : Ya Rasullullah! Aku tidak melihat engkau banyak  berpuasa pada bulan-bulan lain kecuali bulan Syaaban. Lalu Nabi SAW bersabda : Inilah bulan yang mana ramai orang melupainya yang berada diantara Bulan Rejab dan Ramadhan .Iaitu bulan yang diangkat amalan manusia kepada Allah.Oleh itu aku amat suka jika amalku diangkat kepada Allah ketika aku sedang berpuasa.”(Riwayat Nasai)

Dari Aisyah Ra berkata tiadalah bulan yang banyak Rasulullah SAW berpuasa melainkan bulan Syaaban”.(Hadis Riwayat Bukhari ,Muslim,Abu Daud ,Termizi dan Nasai)

Terdapat juga beberapa amalan lain yang digalakkan di bulan Syaaban:

Menjaga solat lima waktu berjemaah

Dari Ibnu Umar bahawa Rasul Saw telah bersabda yang bermaksud:
“Solat berjemaah lebih utama berbandimg solat berseorangan sebanyak 27 kali darjat” (Muttafuqun alaih)

Membaca quran,mengkhatam,menghafaz dan mengulangkaji.

Menghidupkan qiamullail.

Menghubungkan silaturrahim

Sempena kedatangan Ramadhan yang semakin hampir ini marilah kita motivasikan diri dengan menambah amalan-amalan.sunat ini .Disamping itu, dengan melakukan amalan-amalan sunat ini juga secara tak langsung dapat membuat persediaan untuk menghadapi bulan Ramadhan kelak.Semoga amalan amalan kita diterima oleh Allah SWT. .Semoga kita sentiasa berada di dalam redha Ilahi.
 Selamat beramal.

"Belajar dan Beramal"

"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"







Weblog BKMIP ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO